Beberapa saat di sudut Hello world!

P:      Tuh cowok … Eh, punya fotonya nggak? Hayo … Ci-cik bawa kamera digital toh? Mana liat donk.

S:      Ya … nggak foto bareng kok.

P:      Jangan bo-ong. Kelihatan lho dari muka Ci-cik.Blus Front Pastel

S:      Iya … iya ngalah, … Bentar, Ci-cik ambilin.

P:      Mm … yang ini?

S:      Ini orangnya.

P:      Iya … ganteng. Kenalannya pas apa?

S:      Pas Ci-cik sekeluarga lagi makan di hotel, mm … hotel apa ya namanya. Bali apa … gitu. Dia juga lagi makan disitu. Trus, pas lagi mau ke toilet, dia-nya ngajak kenalan. Emang Ci-cik nggak keliatan tua ya? Masak nggak kaya k orang umur 32? Dia-nya kok nekat ya? Siapa tahu kalo Ci-cik dah punya sumai. He-he-he.

P:      Yang namanya orang kalau sudah senang Cik, wah … Maju terus pantang mundur. Ci-cik nggak keliatan tua kok. Awet muda. Makannya tuh cowok tertarik. Ci-cik-ku punya fans. He-he-he.

S:      Makanan-nya Ci-cik sama keluarga dibayarin dia. Mama sampe bingung. Mama nanya ke Ci-cik, sapa tuh? Ci-cik bilang barusan kenal. Eh … digodain sama Deasy.

(Sesi ini dilanjutkan dengan obrolan ringan mengenai liburan di Bali, makanan kesukaan, film, dan lain sebagainya. Sesi kali ini berlangsung kurang lebih 1 jam)

8/  Sabtu, 13 Desember 2003

P:      Hallo, Cik? How are you?

S:      Fine, thanx. Semakin sehat ‘n baek-baek aja (Sambil memeluk boneka panda). Deb, sori ya?

P:      Apa? Mm … sori apaan?

S:      Ci-cik lupa ngasih kamu oleh-oleh dari Bali. Padahal hari Selasa tuh wis ta siapin lho. Eh … nggak tahunnya malah lupa ngasih. Ini juga ada keset yang pernah aku janjikan ke kamu.

P:      Waduh. Banyak sekali. Apa aja nih yang dari Bali. Jangan-jangan Ci-cik ngabisin barang yang dijual di sana alias borong semuanya. He-he-he. Ini kesetnya? Buka ya? Pengen liat.

S:      Buka aja.

P:      Wah, indah sekali. Bagus (Sambil mengacungkan jempol). Ini kan panda malas kesukaanku.

S:      Suka kan? He-he-he.

P:      Suka-suka. Thanx, Cik. Gimana kabarnya Christian?

S:      He-he-he. SMS-an trus kemaren chating.

P:      Wah, kemajuan neh.

S:      (Diam agak lam). Tapi Ci-cik takut.

P:      Ci-cik takut?

S:      Iya, takut kalo dia tahu Ci-cik kena kanker trus ninggalin lagi kayak Budi.

P:      Mm … Kalo memang dia nantinya tahu akan hal itu trus nggak mau lagi hubungan sama Ci-cik, brarti dia nggak benar-benar senang sama Ci-cik.

S:      Iya-ya. Mestinya bersyukur ya, nggak dapat cowok kayak gitu. Tapi Ci-cik kadang mikir. Seandainya Ci-cik jadi cowok yang punya pacar kayak Ci-cik gini sakitnya, Ci-cik sebagai cowok, ninggalin pacar nggak ya? Soalnya cowok biasanya kan nggak mentingin fisik aja kalo mereka udah mau serius untuk suatu hubungan. Tapi kalo sama cewek yang nggak bisa ngasih anak? … (S terdiam lama). Nggak pa-pa deh. Ci-cik bahagia kok dengan keadaan Ci-cik. Bersyukur sama Tuhan, dengan sakit seperti ini, Ci-cik menjadi orang yang lebih baik. He-he-he.

P:      Iya, Cik. Bersyukur sama Tuhan. Ci-cik harus berserah penuh pada Tuhan. Aku pengen bagi pengalaman temanku yang sakit leukemia. Anaknya seumuran sama aku. Dia tiap hari berdoa sama Tuhan agar bisa sembuh. Dia sakit selama 2 tahun dan sudah pergi berobat kemana-mana. Hasilnya, ya tetap aja, dia nggak bisa sembuh. Ia akhirnya cuman minum obat sama kontrol di RS, dokternya kaget trus bilang dia nggak sakit kanker lagi. Dia-nya nggak percaya, pergi ke dokter-dokter yang lain. Bahkan sampe ke dokter di luar negeri aja, bilang kalo dia sembuh total.

S:      Waw. Iya tha? Mujizat Tuhan nyata, trus bisa kita rasakan ya? Dia waktu itu stadium berapa?

P:      Stadium III trus dia minum obat daun teratai yang aku kasih ke Ci-cik itu lho. Dia juga doa setiap hari.

S:      Daun teratai? Ci-cik dah beli tapi belum minum.

P:      Tanya aja ke dokter, bisa diminum bareng sama obat dokter nggak.

S:      Ok deh. Deb, kamu tahu Budi kan?

P:      Iya, napa Cik?

S:      Budi skarang di rumah sakit. Dua ato 3 hari yang lalu, dia telpon Ci-cik, katanya di lagi di Mitra Keluarga, Hepatitis B. perutnya dah membuncit katanya. Ci-cik pengen ke sana jenguk. Barengi ya.

P:      Boleh-boleh. Kapan?

S:      Mm … masih nggak tahu, ntar kalo mau pigi kapan, Ci-cik telpon kamu deh. Ci-cik skarang nyesal soalnya Ci-cik dulu benci banget sama Budi (Subyek sudah mulai meneteskan air mata). Ci-cik pernah doa sama Tuhan, Ci-cik minta agar Tuhan memberikan balasan yang setimpal dengan perbuatannya sama Ci-cik, soalnya waktu itu Ci-cik dibohongi. Ci-cik baru divonis kanker aja, dia udah niggalin, padahal mau tunangan. Acara tunangan udah disiapin lagi. Tahun depannya rencana mau married, dianya ninggalin dengan alasan ini dan itu. Udah gitu, nggak ada kabar lagi. Ci-cik waktu itu marah banget. Tapi skarang dia sakit, Ci-cik jadi nyesel, merasa berdosa.

P:      Nggak pa-pa Cik. Skarang Ci-cik doa lagi aja sama Tuhan, minta Tuhan tunjukkan jalan terbaik buat Ci-cik.

S:      (Mengangguk). Ci-cik nggak pengen Budi terus-terusan sakit. Ci-cik pengen dia cepat sembuh. Budi di Amerika dah punya pacar. Pacarnya itu udah tunangan. Waktu pacaran sama Budi di Amrik, katanya Budi, nggak tahunnya dia udah tunangan. Hari Sabtu kemaren, Budi dikasih undangan kawin sama pacarnya. Deb, barengi Ci-cik ngunjungi Budi ya.

P:      Iya, Cik. Ntar mau kapan, telpon aku aja.

S:      Temenmu yang kena leukemia tadi sapa nama-e?

P:      Lisa. Skarang di Ausi. Januari ke sini. Ntar kalo balik, ta kenalin sama Ci-cik.

S:      Ok deh. Ci-cik juga punya teman yang sakit kanker, tapi dia dah meninggal. Teman SMP. Dia meninggalnya bukan gara-gara kanker, tapi gara-gara kecelakaan. Dia sama temannya. Kasian ya?

P:      Mm … Ci-cik, kalo suatu saat Ci-cik dipanggil pulang oleh Tuhan, gimana?

S:      Seperti teman Ci-cik? Meninggal?

P:      (Mengangguk)

S:      Mm … sakit gini harus siap mati (Sambil menarik napas). Aku sudah siap untuk mati. Di dunia ini nggak ada yang kekal. Kalaupun mati, aku yakin aku pasti bertemu Tuhan di surga.

P:      Ci-cik dah punya Tuhan yang baik banget. Akan sangat menyenangkan jika bertemu dengan Tuhan nantinya, karena kita sudah memiliki relasi yang baik dengan Tuhan.

S:      (Mengangguk sambil menggosok-gosok matanya).

P:      Oh iya, Cik. Mulai minggu depan, aku nggak bisa datang ke sini, soale sibuk sama kegiatan natal, mesti latihan, gladi bersih, nyiapin panggung boneka buat sekolah minggu, rekaman, dll. Apalagi tanggal 22 nanti udah natal. Acara natal pemuda. Seneng lho, nyambut kelahiran Juru Slamat.

S:      Ok-ok. Ada acara Natal apa aja?

P:      Kalo untuk umum, tanggal 25 ada kebaktian.

S:      Oh … iya stengah sembilan itu kan.

P:      Yup. Eh, Cik. Ikut Christmas Carol yuk.

S:      Apaan?

P:      Itu lho. Kita datang ke rumahnya, orang-orang, trus nyanyi disana. Biasanya yang udah agak umur ‘n punya kerinduan untuk ikut Natal di greja tapi nggak bisa. Mreka pengen merasakan suasana Natal, jadi kita ke rumahnya, nyanyi di sana.

S:      Mau … asyik donk. Kapan?

P:      Tanggal 24. Kumpul di greja jam 07.30. Kelompoknya ntar dibagi di greja. Ci-cik satu kelompok sama aku?

S:      Ok deh.

P:      Kumpulnya jam 07.30. Brarti, aku njemput jam …

S:      (Memotong pembicaraan pendamping) Nggak usah deh, Pak Eko masih masuk kok. Ci-cik sama Pak Eko aja.

P:      Nggak pa-pa kok.

S:      Kasian kamu kalo harus njemput, soalnya bangunnya ntar mesti lebih pagi. He-he-he. Ci-cik brangkat sendiri aja. Ok?

P:      Iya deh kalo gitu. Cik, aku balik dulu ya.

S:      Ok, … Hati-hati ya … CU …

P:      Ok, … Bye-bye (Sambil melambaikan tangan). God Bless. Tanggal 24 ya. Oh iya, kabari kalo mau njenguk Budi.

S:      Ok … Bye. God Bless too.

9/  Rabu, 24 Desember 2003

P:      Hallo, Deb.

S:      Hallo Cik. Kumpul di aula Siloam yuk.

P:      Ok. Ini kok masih sepi.

S:      Iya, yang lainnya belum datang. Kita kepagian. He-he-he

P:      Iya, masih jam 7.15. Ci-cik tahun baruan di Singapur. Sama keluarga, mulai tanggal 27 sampe tanggal 8 January 2004. Kita nggak ketemu setahun. He-he-he

S:      Iya. Tanggal 8 Ci-cik dah di Surabaya?

P:      He-eh. Napa?

S:      Tanggal 9 mau ta ajak makan soale.

P:      Oh, iya ya. Mm … nyimpen tomat dari skarang ah, cari telor juga …

S:      Ih … jahatnya. He-he-he

(Pembicaraan berlangsung tentang rancana liburan Subyek dan acara ulang tahun Pendamping serta kegiatan Christmas Carol yang akan kami ikuti).

. Home. Ok Rek. Testimoni. FAQ. Produk Duwur. Martapura. Batik Unik. Gamis Modern. Batik Tulis. Perhiasan Martapura. Millo Shop

About these ads

One Comment to “Beberapa saat di sudut Hello world!”

  1. Hi, this is a comment.
    To delete a comment, just log in, and view the posts’ comments, there you will have the option to edit or delete them.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.972 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: