Berkumpul di Hari Ibu (Contoh Naskah Drama)

Berkumpul di Hari Ibu

(Naskah Drama)

Tokoh:

Ibu Shofi:   59 tahun

Sandra:       35 tahun

Nora:           30 tahun

Silvi:             24 tahun

Meila:         20 tahun

Dilla:            8 tahun

Minem:      33 tahun

Latar/Lokasi:

Babak 1:     Ruang Keluarga

Babak 2:     Ruang Makan

Babak 3:     Ruang Keluarga

Babak 1

(Di sebuah ruang keluarga, duduk santai Ibu Shofi, Meila, Silfi, Nora)

Ibu Shofi:   Sepertinya jarang ya kita berkumpul seperti ini. Kalian berkumpul di rumah, untuk makan malam bersama, dengan ibumu yang sudah tua renta ini.

Kalian semua terlalu sibuk dengan urusan masing-masing sih.

Hmmmm Jadi… ibu sering sendirian deh di rumah.

Silfi:              Tapi sekarang tidak sendiri lagi kan bu?

Kami semua ada di sini menemani ibu.

(mendekat, memeluk dan mencium ibunya)

Ibu Shofi:   Mana Bagas, Meila? Dia jadi kesini kan?

Minem:      (Masuk membersihkan meja, tanpa bicara apa-apa)

Meila:         hmm sepertinya Mas Bagas sedang ada di Batam bu. Tanggung untuk pulang.

Proyeknya masih berjalan setengah.

Ibu Shofi:   Anak lima… kok… yang ngumpul cuma tiga…

Kemana lagi tuh si Sandra, jadi kesini tidak. Itu anak kok tidak bisa diatur ya?

Di suruh kuliah tinggi, malah maunya masuk teater. Disuruh kerja yang bener, malah sukanya pentas. (sambil mengelus dada)

Nora:           Bu… bu. Jangan seperti itu, Mbak Sandra kan anak ibu juga. Setiap manusia kan punya pilihan sendiri untuk hidupnya. Seperti Mbak Sandra memilih teater untuk menjalani hidupnya.

Minem:      Ya, ndoro, barang kali aja, Mbak Sandra itu bisa jadi artis terkenal, masuk tivi.

Silfi:              Nem, Nem, ngomong apa kamu itu. Eh, tapi bener juga ya?

Sana Nem, ambilin tasku yang tadi di kamar.

Minem:      Nggih. (langsung beranjak masuk)

Ibu Shofi:   Lah, bisnismu sekarang gimana Fi?

Maju kan?

Silfi:              Alhamdulillah bu. Ada investor yang mau mendanai. Website kita juga banyak pengunjungnya. Jadi pemasarannya sudah sampai ke luar negeri.

Ibu Shofi:   Duh, senangnya anakku yang ini berhasil. Jadi ingat almarhum ayahmu. Pasti dia juga bangga.

Tapi kapan kamu nikahnya???.

Nora:           Hehe… Silfi sudah punya calon bu, tinggal di ajukan aja ke Ibu.

Iya kan Fi? (Sambil mengedipkan mata ke Silfi)

Silfi:              (malu-malu)

Ibu Shofi:   Iyo, to Fi?

Ya, aku ikut senang. Udah cepat aja calonmu itu kamu bawa ke sini.

Silfi:              Inggih Bu. Tapi Mas Dani sepertinya masih sibuk dengan urusannya.

Insya Allah, setelah semua beres akan aku ajak kesini.

Nora:           Oh, kamu sekarang sama Dani toh?

Silfi:              (tersipu) ya Mbak.

Ibu Shofi:   Dani ya namanya?

Silfi:              Mengangguk pelan.

Minem:      (masuk) Ini tasnya Mbak (sambil menyerahkan bungkusan ke Silfi)

Silfi:              Makasih Nem.

Ibu Shofi:   Eh, anakmu tadi kemana Ra?

Silfi:              Iya, kemana Dilla tadi?

Nora:           Itu di depan sama Meila.

Tidak tahu lah, mereka kok cocok ya? Padahal kan tante sama ponakan.

Dilla…… (berteriak memanggil)

Dilla:            (berteriak dari luar) Sebentar bunda, ini masih asyik ni sama tante.

Ibu Shofi:   Sudah biarkan saja. Meila memang seperti itu kok Ra. Jiwanya masih jiwa anak-anak.

Silfi:              Gimana sih, mbak? kan biasa. Aku juga sering bercanda sama Dilla, dia memang anak yang lucu dan menyenangkan. Aku juga suka sama anakmu itu Mbak.

Minem:      Ndoro makanannya sudah siap. Monggo didahar…

Silfi:              Ayo bu kita makan…

Ibu Shofi    Sebentar Fi, ibu mau menunggu kakakmu Sandra dulu…

Nora:           tak usah ditunggu bu… Mbak Sandra sudah bilang tidak bisa datang.

Ibu Shofi:   Baiklah…

Silfi:              Oh, benarkah Mbak Sandra tidak akan datang?

Nora:           Katanya si begitu.

Ibu Shofi,  Nora, Silfi, Minem: (menuju ruang makan, disana tersaji berbagai makanan yang telah disiapkan untuk merayakan hari ibu malam itu)

Babak 2

(Di ruang makan, duduk menghadap meja makan, Nora, Ibu Shofi, dan Silfi. Minem merapikan meja dan menyiapkan sajian makanan)

Nora:           Nem nem… tolong panggilkan Dilla dan Meila, bilang makanan sudah siap.

Minem:      Ya mbak

Nora, Ibu Shofi, Silfi: (terdiam sambil merapikan duduknya)

(Berselang beberapa detik, didepan rumah, tampak minem berbicara ke Dilla dan Meilla yang sejak tadi terlihat asyik ngobrol)

Dilla:            Budhe Sandra!!!…… (berteriak didepan rumah sambil berlari menghampiri dan memeluk budhe Sandra)

Meila, Dhilla dan Sandra: (masuk ruang makan bersama Minem dibelakangnya)

Sandra:       Malam bu…

Ibu Shofi:   (diam sejenak dengan pandangan menyelidiki kearah Sandra)

Kemana saja kau Ndra? Pulang-pulang tanpa salam, lihat adik-adikmu sedari tadi sudah ada disini menemani ibu.

Nora:           Dilla sini nak… (Memanggil Dilla sambil menyuruhnya duduk disebelah)

Dilla:            Baju budhe bagus ya ma… (dengan suara pelan)

Nora:           iya sayang…

Sandra:       Dilla mau? Nanti budhe belikan ya (sambil tersenyum simpul kearah Dilla)

Ibu Shofi:   Sandra, jangan mengalihkan perhatian jawab, pertanyaan ibu tadi. (dengan nada tegas)

Sandra:       Maaf bu…

Assalamualaikum.

Semua:       Waalaikum salam.

Sandra:       Tadi ada pentas di Galerinya mas Dafa. Maaf hanya aku saja yang kemari, mas Dafa masih sibuk membereskan semua barang-barang seni nya, Mas Dafa ingin sekali bertemu dengan ibu tapi keadaan yang tidak bisa kompromi (sambil menunduk)

Ibu Shofi:   Kalian berdua… Ada saja alasan. Cucuku mana Ndra? (dengan nada geram)

Sandra:       Iya, Fian dan Nando ikut ayahnya beres-beres galeri.

Ibu Shofi:   Setiap kali kesini, cucuku tak pernah kau ajak.

Kenapa Ndra. Malu kau punya ibu seperti ini?

Nora:           Ya, mungkin tidak ada waktu yang tepat bu. Jangan salahkan Mbak Sandra.

Ibu Shofi:   Kalian selalu saja membela Sandra.

Meila:         Ibu… sudahlah… sekarang yang terpenting mbak Sandra sudah disini, meski tanpa Mas Bagas, Mas Dafa dan Mas Hari, kita bisa berkumpul disini khan (sambil membelai tangan ibunya)

Silfi:              Bu… makanannya kalau dingin tak akan enak untuk dimakan. Fian dan Nando, juga sudah bertemu ibu kan, lebaran kemarin.

Ibu Shofi:   Iya, aku hanya rindu dengan cucuku yang ganteng-ganteng itu.

Hmmm baiklah… maafkan ibu kalian ini ya… baiklah kita mulai saja makan malamnya.

Semuanya: Bismillahirahmanirahim

(Mereka semua makan malam dengan suasana yang sudah mulai mencair, tak ada ketegangan lagi diantara Sandra dan Bu Shofi)

***

Babak 3

(Di ruang  tengah setelah mereka selesai makan malam. Ibu duduk di kursi yang tersandar didepan meja, sedangkan Silfi, Nora, Minem, Meila dan Dilla duduk di Shofa. Sandra duduk disebelah Ibu Shofi untuk memijat kakinya yang sudah tua).

Ibu Shofi:   Ibu ini sudah tua… semakin tua… sudah tak seperti dulu yang mampu merawat kalian semua, yang menyayangi kalian dengan semangat yang tak kenal lelah. Namun kini ibu sudah lemah, lihat… kaki ibu sudah rentah… harusnya kalian mau bergantian menemani ibu, bukan hanya dihari-hari besar saja kalian semua baru kumpul (sambil tertunduk pilu)

Sandra:       Bu… maafkan sandra yang selama ini selalu mengecewakan ibu… tak pernah mendengar kata-kata ibu… (sambil memeluk ibu Shofi dan menangis pelan)

Ibu Shofi:   Ibumu ini selalu memaafkanmu nak… Ibu selalu mendoakanmu sandra… meski kau mungkin sering lupa dengan ibumu ini (Menangis tersedu-sedu)

Sandra:       Aku takkan pernah lupa dengan ibu yang melahirkanku dan merawatku selama ini

Ini hadiah buat ibu (sambil mengambil bingkisan berwarna putih dalam tasnya)

Ibu Shofi:   Terima kasih sandra…

Dilla:            Nek… ini hadiah untuk Nenek… dan ini hadiah untuk Bunda… (dengan tingkah lucunya)

Ibu Shofi dan Nora: oooh terima kasih sayang….

Meila:         Bu aku tak bisa memberikan apa-apa… aku beri ibu ciuman saja ya … (tersenyum sambil mencium pipi ibu shofi)

Dilla:            Aku juga mau tante. Untuk Ila mana?

Meila:         (langsung menarik Dilla dan menciuminya)

Silfi:              Terima kasih bu atas kasih sayangnya selama ini kepada kami semua, ibu tau… Ibu lah yang terbaik dalam hati kami

Ibu Shofi:   (menghapus air matanya dan tersenyum)

Alhamdulillah… ya Allah… malam ini begitu indah… Ibu… tak mengharapkan apa-apa dari kalian, bukan harta atau balasan yang ibu cari dan minta dari kalian. Ibu hanya ingin sayangilah ibumu ini nak… sebelum semuanya terlambat

Ibu bangga memiliki kalian semua…

Juga memiliki Minem yang senantiasa membantu ibu dan tak pernah sakit hati bila terkena marah ibu.

Minem:      Minem juga sayang sama ndoro… tapi ndoro jangan suka marah ya… nanti tambah tua… banyak senyum aza… ndoro.,… biar awet muda…

Semuanya: Hehhehehe

Dilla:            Iya, nenekku masih kelihatan cantik kok. Bahkan sepertinya masih lebih cantik nenek dari bunda.

Nora:           Iya, tul. Betul kamu Dilla, nenek memang terlihat cantik kalau selalu tersenyum. Jadi ibu nggak usah sedih ya. Senyum!

Ibu Shofi:   Sudah. Nih sudah senyum.

Semua:       (tersenyum)

Nora:           Oh, ya, Mbak Sandra tadi telpon kalau tidak bisa datang?

Sandra:       Ya, memang, tapi aku sempat-sempatin lah. Aku kan juga kangen sama ibu, juga pada kalian.

Silfi:              Ih, mbak Sandra bisa kengen juga ya.

Hehehe.

Nora:           Tuh, kan Bu. Mbak Sandra juga selalu ingat sama ibu.

Ibu Shofi:   (tersenyum)

Sandra:       Baiklah bu. Kami semua akan berjanji untuk menemani ibu bergantian.

Benarkan Nora.. Silfi..

Meila:         Iya, Mbak Sandra. Iya bu, kami akan menjaga ibu.

Karena kami semua sayang ibu.

Dilla:            Dilla juga sayang nenek. I love you grandma.

Ibu Shofi:   Alhamdulillah… (tersenyum bahagia)

(Malam itu dilewatkan dengan suka cita yang mengharukan, meskipun Ibu Shofi tidak bisa berkumpul dengan semua anak-anak dan menantunya. Keempat anaknya Sandra, Nora, Silfi, Meila dan cucunya Dilla, sudah membuahkan kebahagiaan yang istimewa di Hari Ibu. Selamat Hari ibu…)

Naskah Drama lain bisa didownload di www.duwur.com

Terima kasih pada: dutapulsa, okrek.com, TanyaTugasSekolah

About these ads

26 Responses to “Berkumpul di Hari Ibu (Contoh Naskah Drama)”

  1. Hari ibu,,,, satu satu hari yang mengingatkan anak pada ibunya.. hari lain??

  2. APAKAH BISA MENCARIKAN DRAMA YANG SIMPLE DAN MENARIK SEKARANG JUGA

  3. serruu,, gua ambil buatt drama akhh..
    ckckckck~

  4. bagus dramanya

  5. salam kenal bung….. naskah dramanya saya posting di blog saya yah… boleh ga?? boleh ya mas… maksih sebelumnya…

  6. tolong carikan drama lucu untuk 7 orang karna butuh banget untuk peran cewek 5 untuk cowok 2….
    makasih..
    balas ke email saya di erikpantasi@yahoo.com

  7. ada drama lucu gk?
    tolong carikan drama lucu untuk 7 orang 5 cewek 2 cowok

  8. ada naskah drama yg agk pndek ga??

  9. Wah, wah ..
    bgus bnget kk ..,,
    sip dah .. hHa …

  10. wi..
    drama bgus bgt kk
    tpi d yg lbih pendek gug??
    syapa tau log Qw da tugas lgi bsa Qw contek ..
    gpp khan kk ..
    drama.a sedih bgt ..
    Qw jdi t’haru

  11. oke nih buat contoh,,,
    thanx y ngebantu bnget

  12. wwiiiieeehh kerren….

  13. tolong carikan naskah drama yang terdiri dari Prolog dan ceritanya di bagi 2 babak.

  14. baguuuuussssss dehhh ….. pngen dooonk

  15. I LIKE IT
    Buat lgi donk
    yg lebih seru

  16. wah ceritanya bagus sekaliiiiiiiiiiiii
    terus di tingkatkannnnnnnn

  17. Wah naskahnya bagus,,,,
    Pas buat di jadikan drama
    Untuk di School

  18. kasih seorang ibu tidak dapat tergantikan …..!!!bkanx bgitu kwan,,,!!!

  19. wah naskah nya bagus untuk tugas ku

  20. naskah ini bagusuntuk tugas ku di sekolah

  21. Tiwik Sukarti
    Boleh saya tahu nama penulisnya?

  22. chin cia iputha

Trackbacks

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.970 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: